Susah cari kerja? Iya saya juga ngerasakan

Bagi siapa saja yang baru lulus kuliah pasti ada yang merasakan susahnya mencari pekerjaan. Iya apa bener? Saya setelah pulang kekampung halaman kembali kekalimantan sempat mengemban amanah sebagai pengangguran selama kurang lebih tiga bulan. Sakit rasanya ga enak, dari sebelumnya sibuk kesana kemari cari berita untuk mencerdaskan masyarakat (idealis banget), sekarang jadi mondar mandir cari pekerjaan.

Apapun itu rasanya memang kagak enak banget. Apalagi beban moral di lingkungan. Anda pasti ngerasa kan lah omongan orang “kok kamu ga kerja padahal sarjana”. Itu rasaya kaya di cabik cabik pake pisau belati yang mata pisaunya sudah dilumuri pake asam jawa, jeruk purut dan sambel  tomat. Pedis,perih,pedas tak tertahankan, dan  ga enak.

Tapi saya sendiri akhirnya mencoba memperharikan beberapa hal kenapa sulit sekali mendapatkan pekerjaan, beberapa diantaranya saya catat di bawah, tentu ini juga dari hasil diskusi dari beberapa teman yang belum dan sudah bekerja

Mungkin banyak Dosa

Ini poin ternyata penting sekali, bener kata orang apa yang kita buat pasti akan ada akibat. Kalo kita buat dosa pasti akan kena akibatnya. Kalo sekarang sih orang bilang dosa di balasnya cuman pas di akhirat, tapi jangan percaya ini. Dosa bisa di bayar di dunia juga dan kalo kita tidak sadar kalo perasaan kurang nyaman yang kita buat karena dosa. Kita akan mudah masuk dalam jurang kesombongan. Trus me It’s true.

Coba scan dosa dosa kita dengan 10 dosa besar dulu. Sapa tau ada yang yangkut, cepet cepet deh toubatan nasuha, jangan lama lama di tunda. Makin lama di tunda makan kagak nyaman hidup kita. Tapi kalo setelah di scan g pernah kena dosa besar, coba lihat dosa dosa kecil ada kagak? Kalo ada banyak banyakin istigfar. Sering tobat deh , isigfar ternyata penting banget. Intinya dekatin dulu Allah yang maha pemberi rezeki. Kalo ini sudah pasti jalan selanjutnya akan lebih enak.

Jurusan tidak sesuai

Kita sudah bangga dengan jurusan yang kita ambil, tapi pas sampai di daerah ternyata banyak yang belum tau tentang jurusan kita. Itu adalah tantangan buat kita yang lagi cari kerja. Sebenernya juga PR buat instansi tempat kita kulliah. Ternyata jurusan kita belum banyak di butuhkan oleh banyak orang yang artinya lapangan pekerjaan kita jadi sulit di cari. Tips saya, kalo jurusan kita terlalu mendalam coba masuk di perusahaan atau dinas yang kiranya sesuai atau ga jauh deh dari jurusan kita. Cari pekerjaan pekerjaan umum saja dulu untuk dapat pengalaman.

Pengalaman kerja tak ada

Perusahaan membutuhkan orang yang siap kerja. Jadi jangan kira dengan jurusan yang sudah sesuai saja kita akan mudah diterima kerja dengan mudah. Disaat sesi wawancara kita akan merasakan pentingnya sebuah pengalaman kerja. Tips buat yang belum pernah bekerja atau masih kuliah mending sambi sambi kerja deh, biar saat lulus sudah ada pengalaman kerja. 

Jaman memang lagi sulit

Kita pasti sering dengar atau baca berita, isu politik, ekonomi dan isu isu di negeri kita ini mengindikasikan memang jaman lagi sulit. Sejujurnya yang buat sulit ya para pendosa juga. Tapi ini bener, sekarang cari kerja memang lagi sulit. Kita pasti sudah sering lihat pengangguran (sarjana) terdidik yang ada di berita nah itu indikasi memang jaman sudah semakin sulit untuk lulusan sarjana mencari kerja. Akhirnya, banyak teman teman saya yang akhirnya milih berwirausaha dan menjalakan usaha mereka sendiri. Jika sudah seperti ini saya sendiri menyarankan agar kita sudah mulai mencoba berpikir untuk membuka lapangan kerja baru. Bukan cari pekerjaan baru. Ideal nya sih sarjana harus punya usaha. Iya kagak?

Orang dalam, maraknya KKN

Cari kerja sekarang untung untungan kata banyak orang. “Asal ada orang dalem, enak” ini dalah satu dosa yang masih banyak terjadi dan menjadi salah satu musuh para pencari kerja. Banyak saksi yang hidup yang langsung mengalami ini. Padahal dalam tes tulis dan tes lain lain lolos, tapi tiba tiba tidak lolos karena ada nama lain yang “nyempil” atau tiba tiba ada di daftar orang yang diterima dalam sebuah instansi atau perusahaan.

Sampai sampai ada ungkapan yang mengatakan orang bodoh kalah dengan orang pintar, orang pintar kalah dengan orang beruntung, tapi orang beruntung kalah dengan orang dalam. Tapi jangan pesimis, Orang sedalam apapun akan kalah kalo doa kita kenceng. Siapa yang berani ngelawan yang maha pemberi rezeki coba. Doa aja yang banyak dekatin Allah, bukan dekatin orang dalam.

Hutang Merajalela

Hutang tidak hanya dirasakan antara sesama teman, keluarga atau tetangga. Ternyata perusahaan juga loh. Akibat banyaknya hutang yang harus di tanggung perusahaan, perusahaan jadi berpikir ulang untuk harus merekrut karyawan baru untuk dipekerjakan di perusahaannya. Lihat saja di berita banyak perusahaan yang terlilit hutang dan akhirnya harus gulung tikar. Ujung- ujung nya PHK besar besaran. Kalo sudah seperti itu tidak hanya fresh graduate yang sulit cari kerja, tapi yang berpengalaman pun sulit cari kerja.


Beberapa poin di atas adalah poin yang saya temukan di lingkungan saya, baik dari pengalaman atau dari pengalaman orang lain. Secara umum kesulitannya seperti itu. Bisa jadi di daerah lain mencari pekerjaan tidak sesulit di daerah saya.

0 Response to "Susah cari kerja? Iya saya juga ngerasakan"

Post a Comment